Nuffnang

Saturday, 22 March 2014

Kini Saya Seorang WAHM

Assalamualaikum w.b.t

Teks: Haryati Dulbahri



Alhamdulillah. Hari ini genap 44 hari saya sebagai protege Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR). Ini bermakna saya sudah 44 hari bergelar WAHM (Working At Home Mom). Jika diimbas kembali, setahun yang lalu saya adalah Surirumah Sepenuh Masa dan sembilan tahun yang lalu pula saya adalah Surirumah Bekerjaya. Setiap status yang dilalui adalah berbeza-beza cabaran dan pengalamannya. Ada pengalaman manis, pengalaman pahit, adakalanya kita di atas, adakalanya kita di bawah, kadang-kadang kita rasa bersemangat, kadang-kadang juga kita rasa sangat tidak bersemangat dan berada di dalam tekanan (stress). Perkara ini semua dirasai oleh kita yang pernah bergelar surirumah tidak kira yang bekerjaya, sepenuh masa atau bekerja di rumah. Tidak ketinggalan juga kepada sesiapa sahaja tidak mengira jantina, umur dan status. Yang membezakan kita adalah cara kita menghadapi dan mengawal situasi tersebut, tindakan kita untuk terus langkah ke hadapan dan motivasi kita untuk terus memperbaiki kelemahan yang ada.

Bergelar seorang WAHM sesuatu yang tidak pernah saya jangkakan. Ketika menuntut di universiti, status WAHM tidak pernah saya terfikir sekalipun akan kewujudannya dalam kotak fikiran saya. Apatah lagi untuk bergelar WAHM. Mungkin 10 tahun yang lepas, budaya wanita yang berstatus WAHM masih asing di negara kita. Rata-rata kita akan bayangkan impian mempunyai kerjaya professional, bergaji besar, berjawatan tinggi dan sebagainya. Status wanita atau ibu yang bekerjaya telah menjadi trend hebat di Malaysia pada ketika itu. Saya pernah melalui pengalaman di mana saya bekerja di syarikat swasta. Rutin pagi saya akan keluar seawal 6.40 pagi dan berkejar untuk menaiki tren LRT. Daripada stesen yang pertama perjalanan diteruskan sehingga stesen yang akhir. Kerana pada masa itu saya tinggal di Kuala Lumpur dan bekerja di Petaling Jaya. Waktu kerja ketika itu memerlukan saya bekerja sehingga lewat malam. Kadang-kadang sehingga lewat 12 pagi. Keesokkannya seperti biasa saya akan keluar seawal 6.40 pagi semula. Kalau diikutkan letih memang amat letih, tapi ketika itu saya tidak merasakan waktu kerja itu satu bebanan. Malahan ia adalah satu kepuasan dalam pekerjaan saya, kerana saya gembira dengan apa yang saya lakukan.

Matlamat bekerja dahulu adalah menjadi keutamaan pertama. Membina kerjaya untuk mendapatkan sejumlah pendapatan yang mampu menyara diri sendiri dan keluarga. Tetapi setelah saya berumahtangga dan mempunyai anak, sedikit sebanyak matlamat bekerja itu telah berubah. Kalau dahulu kerjaya adalah keutamaan pertama saya, tapi sekarang keluarga adalah menjadi keutamaan saya. Kerjaya jatuh tempat kedua. Jadi saya sebagai isteri dan ibu perlu menyesuaikan dan menyeimbangkan antara keperluan kerjaya dan keluarga. Daripada pengalaman bekerja di sektor swasta sehinggalah saya bekerja di sektor awam. Bagi saya di mana-mana sektor, cabaran dan pengalaman yang dilalui adalah sama. Hanya keadaan sekeliling yang berbeza. Sistem kerja, komitmen dan tanggungjawab terhadap tugas tetap sama dilaksanakan dengan penuh tanggungjawab dan dedikasi. Bezanya bekerja di sektor awam, masa bekerja saya tidaklah sesibuk ketika bekerja di sektor swasta. Pengalaman kerja di kedua-dua sektor banyak memberikan saya kepuasan dan motivasi dalam pekerjaan.

Sehinggalah pada tahun yang lalu dengan izin-Nya, atas keputusan suami saya secara rasminya bergelar surirumah sepenuh masa. Demi kesihatan anak yang membimbangkan, demi suami yang lebih keutaamaan kepada kerjaya dan tugas, saya dengan redha menerima keputusan suami dengan hati terbuka. Suami juga ada menyarankan supaya saya memulakan sesuatu dari rumah seperti memulakan perniagaan online. Tetapi kata suami untuk mula-mula ini saya rehat dahulu, saya bertenang dahulu, kemudian bila sudah bersedia baru mulakan. Pada mulanya secara jujur saya sangat kekok apabila sepenuhnya berada di rumah. Semua perkara di rumah saya akan lakukan sehabis mungkin, kalau boleh semua benda saya hendak bersihkan dan kemaskan pada hari yang sama. 

Alhamdulillah,setahun sudah berlalu. Dalam masa setahun itu juga saya ada merancang sesuatu. Saya ada mengambil kursus jahitan jangka pendek dan merancang untuk menjalankan perniagaan internet. Saya dapatkan seberapa banyak buku rujukan yang berkenaan dan pada masa yang sama saya mencari peluang juga ketika masa lapang saya. Pada masa lapang saya suka browsing sesuatu di carian google. Satu persatu carian saya akan lakukan. Dengan erti kata lain lakukan survey bagaimana untuk mula perniagaan online. 

Rutin harian sebagai isteri dan ibu sepenuh masa di rumah lama-lama sudah menjadi kebiasaan. Malah saya rasa seronok kerana saya dapat menjaga anak-anak saya dengan tangan sendiri. Kalau dahulu setiap pagi seawal 7.30 pagi kami dan anak-anak sudah keluar rumah. Anak-anak akan ditempatkan di taska dan pada kebiasaan pada jam 6.30 kami akan mengambil anak-anak semula. Anak saya yang kedua seringkali kurang sihat dan memerlukan saya untuk cuti. Tetapi tidak lagi sekarang, sekiranya anak tidak sihat saya tidak perlu ambil cuti lagi, malah boleh menjaga mereka sepenuhnya.

Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Allah s.w.t adalah sebaik-baik perancang. Alhamdulillah, ketika saya sibuk melayari internet dengan izin-Nya saya bertemu blog Puan Khairunnisa @ Nisa Nua. Sejak dari itulah, fasa kehidupan saya berubah dan saya telah berani mengorak langkah ke hadapan. Bak kata Pn Nisa, 'melangkah keluar dari kotak pintu biasa anda'. Status saya berubah menjadi WAHM apabila saya mula menyertai kelas online asas blog dan secara langsung bergabung dengan WAHM lain yang mempunyai matlamat yang sama di Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR). Di ABDR, saya ada mentor, saya belajar ilmu blog, saya ada kumpulan sokongan dan saya ada matlamat untuk terus berjaya sebagai WAHM.

Langkah pertama telah berjaya menampakkan hasil di mana untuk menjadi seorang WAHM, kita perlu tetapkan matlamat dan seterusnya melaksanakan matlamat tersebut dengan penuh yakin dan istiqamah. Kini setelah bergelar 44 hari sebagai WAHM, saya mampu yakinkan diri saya bahawa saya boleh pergi jauh lagi. Ini kerana pada mula-mula daftarkan diri dahulu, saya sering bertanya, mampukah saya lakukannya?

Ya, kini saya amat yakin dan optimis bahawa saya akan menjadi WAHM yang berjaya satu hari nanti. Jiwa sebagai WAHM harus kental. Kental menghadapi cabaran sebagai suri yang bekerja di rumah. Cabaran dan tanggungjawab lebih besar sebenarnya kerana kita sepenuhnya berada di rumah. Maksudnya di sini cabaran seperti keadaaan sekeliling kita di rumah dengan anak-anak yang memanggil untuk ajak bermain bersama, anak menangis hendakkan sesuatu, katil atau sofa melambai-lambai ajak kita tidur, rancangan televisyen yang menarik menggoda kita untuk menonton dan bermacam-macam lagi. Ini semua terpulang kepada diri saya sendiri bagaimana mengurus masa dan mengawal emosi sebagai WAHM. Kini, sebagai suri berstatus WAHM saya kena pandai seimbangkan tanggungjawab terhadap keluarga dan dalam masa yang sama menjana pendapatan di rumah.

Alhamdulillah, sekarang saya berasa amat bersyukur dan bahagia. Bermula daripada saat ini, saya akan terus melaksanakan apa yang dirancang dengan penuh semangat dan istiqamah. Insyaallah, saya boleh melakukannya dan boleh berjaya sebagai WAHM suatu hari nanti. Amin.

Salam kasih.

*********************************************************************************
Ayuh kita bergabung di Akademi Bekerja Di Rumah (ABDR) yang kini terdiri daripada 400 blog peserta ABDR, 21 kelas dan 13 guru online yang berdedikasi. Kami menawarkan:-
  • Kelas online asas blog dan penulisan
  • Kelas online asas blog dan fanpage mula bisness
  • Kelas online iklan di mudah.my
  • Kelas online urus akaun WAHM/SAHM/SOHO
  • Pendaftaran Rakan Niaga/ Pengurus Online
  • Tempahan Blog Bisness/ Blog Penulisan
  • Ruang Iklan di Soho Directory
  • Bengkel offline: Branding Yourself Strategies oleh Puan Khairunnisa Hamzahara yang turut akan menyentuh pembelajaran asas membina blog sebagai salah satu teknik branding perniagaan dan perkhidmatan.
Baca selanjutnya di sini: http://haryatidulbahri.blogspot.com/search/label/Tentang%20ABDR

Untuk pertanyaan/ pendaftaran, sila hubungi saya:

SMS/WA: 019-6627100
Email: haryatidulbahri@gmail.com
PM di FB: https://www.facebook.com/messages/yati.dbahri

#LamanPerniagaanDanProdukDariRumah
#AkademiBekerjaDiRumah
#TeruskanBerdoaUntukMH370
#LetsKeepOnPrayingForMH370

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

POPULAR ENTRI DI WAHM CORNER

KLIK JER!

KLIK JER!

KLIK JER!

NUFFNANG